Wednesday, June 2, 2021

Pengalaman Vaksinasi Covid-19

 




Hai! Kali ini mau bahas soal pervaksinan kali ya, mumpung lagi ramai dan hangat banget jadi perbincangan di mana-mana sejak awal tahun ini.

Jadi saya mau cerita pengalaman tentang vaksinasi yang saya lakukan di bulan Maret 2021 lalu. Waktu itu sih udah mulai santer berita tentang vaksin yang masuk ke Indonesia dari bulan Januari ya. Sempet ada teman yang tanya juga apa di tempat saya kerja udah ada pendaftaran vaksinasi atau belum. Saya jawabnya sih belum ada, bahkan Februari aja tuh masih nihil banget deh tentang kabar vaksinasi di institusi saya kerja.

Sempat jawab juga dengan isengnya: "(Saya sih) Nanti aja kapan-kapan gak apa-apa. Siapa tahu dapetnya kan Astra Zeneca atau Pfizer. Aku kalau dapet ya syukur, gak dapet yaudah gak masalah."

Gitu ceritanya, soalnya waktu itu masih rame berita dan komentar yang meragukan Sinovac, sementara kuota awal-awal vaksin yang dateng di Indonesia itu ya Sinovac.

Tapi datenglah berita di awal Maret kalau kantor saya ternyata kebagian jatah untuk vaksinasi semua pegawai, bahkan termasuk non pegawai dan mitra-mitra terkaitnya juga. Oke, dijadwalkan lah itu tiap karyawan kapak vaksinasinya. Saya dapet di hari pertama yaitu 11 Maret 2020.

Sebelum jadwal keluar, itu sudah beredar surat larangan untuk bepergian mungkin biar yang bersangkutan nanti gak susah dicari dan gak ada alasan untuk gak vaksin ya. Jadi semua orang dipastikan available untuk vaksinasi (kecuali beberapa orang lainnya yang gak memenuhi syarat vaksinasi).