Minggu, 03 Mei 2020

Kuliner Favorit Nan Hemat di Jakarta



Halooo semuanya! Kali ini aku mau share beberapa kuliner favorit yang sering aku kunjungi atau beli after office hour. Berhubung rumah dan kantorku ada di sekitaran Jakarta Pusat jadi mohon maklum bila list tempat- tempat ini yang memang ga jauh-jauh dari Jakarta Pusat.

Ada 5 tempat yang akan aku rekomendasikan, dengan catatan, kelimanya menyediakan makanan favorit aku yang sukses bikin aku balik lagi-balik lagi ke tempat itu.
Apa aja sih?

  • Dimsum Arsyif. Buat yang follow "Dari Halte ke Halte" apalagi di Twitternya belakangan ini pasti tau seberapa tenarnya Dimsum yang satu ini. Perkenalan aku sama Dimsum Arsyif seingatku dimulai dari bulan Januari. Awalnya kaget kok ada dimsum yang direkomendasikan sama temen-temen di kantor. Pas nyoba beli dan baca gerobaknya, “Lho ini kan Dimsum Arsyif yang famous se antero jagad IG dan Twitter nya DHKH. Asli ga boong terkenal banget dimsum ini sampai sering abis dan harus pesen dulu sebelum beli. Nah ini foto gerobaknya waktu jualan di pasar jongkok tiap hari Jumat di belakang Museum Nasional. Di luar itu, kamu bisa beli di Jalan Blora atau depan Stumpy Coffee yang ada di Stasiun Sudirman. Harganya cukup 3 ribu/pc. Paling banyak waktu itu aku beli sampai 80 pcs buat stok cemilan selama WFH tapi pesen dulu sama bapaknya via WA Pak Jarno (+62 857-7999-1767 / +62 878-8929-8323). Rasanya emang enak banget, ngga bikin eneg, pokoknya daging ayamnya terasa banget. Sejauh yang aku tau selama masa karantina Covid-19 Dimsum Arsyif ini makin laku banget karena bisa di-jastip sama driver gojek dan ada di beberapa lokasi lainnya seperti di Citayam, Kebayoran Baru, daerah PGC (ini kabarnya rumah produksi, bisa COD sama bapaknya di sini). Jadi rasanya yang enak ini konon katanya karena bapaknya dulu mantan koki hotel yang bikin dimsum gitu jadi endeuss dimsumnya, mana murah lagi kan harganya. Kudu cobain pokoknya!
Ini foto gerobakan di Pasar Jongkok Abdul Muis (belakang Museum Nasional)
Waktu pertama kali beli di Pasar Jongkok Abdul Muis, konsistensi rasanya sama enaknya kayak di Jalan Blora.

Ini waktu beli sekian puluh pcs beberapa kali buat stok WFH 😋
  • Aromanis Restaurant. Kudu cobain pokoknya! Tempat makan yang satu ini udah beberapa kali bolak-balik ke sini. Yang bikin betah adalah suasana restorannya yang cozy dan ga rame jadi betul-betul bisa santai dan rehat sejenak di sini. Yang bikin balik lagi tentu saja, makanannya enaak! Selain tempatnya rapi dan terkesan mewah juga lokasinya ga jauh dari Stasiun Gondangdia. 120 meter doang! Soal harga memang ga bisa dibilang murah tapi cukuplah untuk penampilan yang menggoda dan rasanya yang enak, plating makanannya juga cakep, cuma untuk minuman aku belum nemu yang pas. Oh ya menu-menunya masakan Indonesia mulai dari nasi liwet, nasi tim, pisang goreng, nasi gudeg, laksa, ketoprak, dll. Waktu itu ke sini sempet ditawarin untuk nyobain teh premiumnya, cuma belum aku cobain lagi waktu itu karena berharap bisa nyoba di kesempatan lainnya. Jadi kalau mau nyari tempat arisan atau reuni yang nyaman, makanan enak, dan budget oke bisa coba ke sini.
Nasi Liwet Semarang, beda dikit sama versi Solo.
Pisang Goreng Aromanis yang enak pakai gulali dan kenyang banget ngabisinnya.

Ini menu Nasi Bakmoy kalo ngga salah. Enaak juga!

  • Bakmi Jawa Mas Min.  Bakmi ini ala ala jogja dan paling aku suka karena dimasak pakai arang. Buat yang kangen mi jowo menurutku ini rasa masakannya otentik dan bisa ngobati kangen. Lokasinya di deket Polsek Sawah Besar dekat Gedung OJK dan Kemenkeu atau sekitaran Lapangan Banteng. Buka mulai jam 5 sore, menunya antara nasi goreng, mie goreng, mie rebus, mie lethek, dan jangan lupa pastikan pesan teh manisnya yang bakal disajikan pakai cangkir blirik. Soal harga terjangkai bangeet, 19-25 ribuan untuk makanan, minumannya juga murah di bawah 10 ribu. Tempatnya lesehan dan pinggir jalan memang, jadi kelola ekspektasi aja atau kalau lagi penuh banget bisa minta bungkus. Konon kalo jam-jam penuh memang lama banget makanannya jadi. Tapi setiap aku ke sini sebelum maghrib, enak banget masih sepi karena baru buka dan menurutku ga selama itu juga sih mungkin karena dimasak satu-satu pakai kompor arang ya. Btw hampir lupa, aku begitu mengapresiasi ownernya ya yang menyempatkan diri untuk balesin satu-satu Google Review, untuk skala bisnis kecil usahanya ini patut diacungi jempol. Quality! 👍 Ini makanan yang selalu berhasil bikin aku balik lagi karena lokasinya pun sejalan arah pulang ke rumah dari kantor. Btw, ada rekomendasi untuk bakmi jawa lagi nggak ya untuk di Jakarta?
Jadi ini gerobakan gitu, bisa makan di gerobaknya tapi cuma 4 orang, selebihnya lesehan.

  • Bakmi Jogja Pemuda. Nah ini bakmi lagii! Hahaha. Jadi karena aku sempet sibuk mencari-cari bakmi jawa yang enak di Jakarta, ketemulah satu ini lagi, di daerah Rawamangun. Yang ini tempatnya seperti kedai dan ornamennya sederhana gitu. Soal masakan dan bumbu dia lebih berani serta berwarna juga. Meski mie nya menurutku masih kegedean cuma secara rasa dia nikmat dan lebih cenderung manis sehingga menghasilkan kuah yang lebih coklat. Untuk harga juga ga terlalu jauh beda sama mas Min. Wajib balik lagi karena rasanya ngangenin, cuma sayang banget lokasinya agak tanggung kalo ke Rawamangun cuma mampir makan bakmi doang tuh kayak jauh banget hahaha. 
    Ini dia tampilannya mie besar dan warnanya lebih berani ya karena lebih manis juga tapi enak buat yang suka agak manis


  • Kopi Oey Sabang. Last but not least, tempat ini adalah tempat yang selalu kepadanya aku ‘kan kembali. Hahaha. Karena selain lokasinya strategis ya, ada di Jalan Sabang, lokasi kuliner Jakarta, makanannya enak dan variatif, tempatnya juga cukup nyaman kalau lagi nggak ramai. Sayangnya Kopi Oey tentu saja jarang sepinya ya kan? Cuma dari jaman kuliah tempat ini tuh paling enak kalau dipakai buat nongkrong apalagi sampai berlama-lama ngobrol bahas apapun. Cuma memang tempatnya menurutku ga bisa buat dipakai diskusi serius atau seminrapat gitu. Cocoknya ya buat kumpul-kumpul aja. Makanan favoritku tentu saja singkong sambal roa, minumnya Milo Dino 😂😂 Dari jaman kuliah ga berubah (tetep irit menu pilihannya) haha. Eh tapiii... makanan segala nasi goreng, mie-mie an, soto, dll udah oernah aku cobain dan menurutku di sini tuh comfort food, kepadanya aku selalu kembali. Yailah sampe diulang. Pokoknya sebegitu rekomendasinya aku untuk tempat ini 👍 Sayangnya aku ga punya foto di sini, padahal sering banget ke sini. 

Jadi sepertinya segitu dulu untuk rekomendasi makan-makan ala aku. Mumpung masih masa karantina dan masa puasa nih jadi harus ditahan-tahan dulu ngemil-ngemilnya. Cuma setau aku untuk Dimsum Arsyif masih tersedia di jastip-jastip grab/gojek, mungkin buat yang berminat bisa cek-cek di Twitter, sambil hitung-hutung bantu mitra pengemudi. Sesungguhnya aku ngences banget kebayang makanan-makanan di atas apalagi sambil kurasi fotonya. Ini adalah to plist unggulan ala aku, aku terbuka banget kalo misalnya ada yang mau nambahin rekomendasinya. Siapa tahu abis Corona kelar, aku bisa nemuin lebih banyak lagi tempat favorit. Ditunggu komentarnya 

Sampai jumpa!
-HS-

0 komentar:

Posting Komentar