Menjadi Sarjana

1 gelar. 10 semester. 5 tahun. 145 sks. 2 karya tulis besar. Puluhan rim kertas (atau bahkan ratusan). Dan ratusan ribu kenangan, pengalaman dan pelajaran.

Semua ini dimulai sejak tanggal 24 Agustus 2009.
Resmi memutuskan diri untuk menjadi mahasiswa Ilmu Komunikasi UNS ketimbang Ilmu Psikologi Undip (bukan karena ga bagus lho ya), saya akhirnya mengikuti ospek hari pertama.
Ngga mudah memang masa transisi dari SMA ke kuliah, apalagi saya langsung merantau, sendirian tanpa kenal siapapun awalnya di Solo.
Dan saat itulah ribuan hari selanjutnya terlewati.

Sejak awal tahun 2013, di semester 8 baru bisa mengambil skripsi setelah semester sebelumnya repot bikin karya tulis yaitu laporan magang. Dulu saya sih bikinnya laporan magang broadcasting di Global TV. Nah kembali ke soal skripsi. Sempet banget bingung mau ambil soal apa dan kenapa nya itu. Muter-muter terus kan cari bahan skripsi. Sampe akhirnya ketemulah minat saya terhadap objek penelitian yang ssaya tetapkan sendiri, yaitu suku Batak. Ih gue kenapa ngga neliti soal Batak aja ya. Gue orang Batak kenapa ngga sekalian bikin sumbangsih aja sekalian. Akhirnya jadilah saya mengajukan skripsi soal Batak.

Sempat 2 kali ganti tema skripsi. Berat? Jelas, tapi saya berusaha untuk ngga down sama sekali. Yang saya tau cuma kalo saya nyerah saat itu juga, ibaratnya nih susunan menara Lego yang saya buat bakal runtuh seketika. Padahal tinggal taroh pucuk menara aja tuh. Nah naroh pucuk menara ini, bikin skripsi, emang ngga tinggal taroh doang. Kenyataannya skripsi ga cuma butuh dikerjain aja. Skripsi perlu sabar ditungguin, rajin membaca dan dibaca, rajin sharing ke temen, banyak nanya juga, rajin konsul, rajin bikin jadwal, tertib, dan juga ngga gampang menyerah, dsb.

Total masa konsultasi saya ada sekitar 15 bulan. Cukup lama kalau ngga mau dibilang lama. Tapi sebelumnya ijinkan saya berkilah dulu kalo anak komunikasi dari awal masuk kuliah itu emang udah dibilang paling cepet lulusnya 5 tahun. Meskipun sejak angkatan saya lulus 4 tahun lebih udah bisa sih hehe.

Berhubung saya lagi ngga mau bahas yang sedih, jelek dan bikin mood rusak postingan ini sebenernya ditujukan sebagai milestone saya aja. Biar kelak saya inget soal skripsi saya yang akhirnya berujung juga.
IYA! KELAR JUGA ITU SKRIPSI!

Rabu, 6 AGUSTUS 2014 pkl 10.00 WIB
Saya resmi disidang skripsi. 3 orang penguji termasuk dosen pembimbing saya itu awalnya sempet bikin deg-degan. Paling deg-degan parah itu beberapa hari sebelum ujian. waktu nunggu nama penguji keluar. Aduuuhh maakk, itu mules mules beneran deh. Deg-degan gak karuan,  bikin saya mondar-mandir, ga fokus mikir apa-apa. Eh! Pas nama pengujinya udah keluar langsung bersyukur dalem hati karena bukan nama penguji yang killer yang keluar hehe.

Awalnya dari dulu saya bakal nebak kalo sbelum sidang itu saya bakal panik s setengah mati. Bakal ngga bisa tidur berhari-hari menjelang sidang, saampe kepikiran buat  beli obat tidur aja deh untuk diminum malem sbelum sidang. Ceritanya biar bis istirahat nalemnya. Tapi ternyata pemirsa, all is well. Perut saya ngga mules2, paling cuma batuk2 kecil pas bangun paginya tanda grogi dikit. Tapi yang paling penting malemnya bisa tidur.

Puji Tuhan karena selama sidang itu benar-benaar di luar dugaan banget. Awalnya sempet khawatir juga penguji-penguji ini bakal nanya hal yang saya ngga bisa jawab. Untung aje tuh udah diantisipasi belajar sama latian ngeles ngomongnya hahaa.. Yah senengnya jadi kayak tanya jawab atau konsul aja sih di ruang sidang. Maaakk legaa banget maakk... aduh bayangin dong saya cuma cengengesan aja kalo dibongkar kesalahan-kesalahannya itu skripsi. Tandanya saya ceroboh dan kurang teliti bangeeett.....

Dan akhirnya terlewati lah sidang skripsi yang sakral itu. Nggak terasa banget tanya jawab dan pertanggungjawabn karya skripsiku ini memakan waktu 2 jam. Bok, lama banget bok. Padahal biasanya temen-temen 1,5 jam aja kelar dong. Tapi ga papa yang penting di dalem ruang sidang ngga kerasa lamanya dann lancaarr!!
Horee!

Memang sih abis sidang skripsi itu saya masih dikasih banyak tugas untuk revusi. Dan karenanya lah saya belum resmi menyandang gelar S.Ikom. Ngga masalah, yang penting cita-citaku untuk bikin posting soal sidang sama nge tweet : ONE STEP CLOSER sudah kelakon yaaa pemirsa. Abis ini segera mengejar gelar sarjana deh, selesaikan revisi, dapatkan gelarnya. Aaahh super terharuuu 😂😂😂

Pakain hitam-putih yang sakral! Dan ditungguin temen-temen sama pacar! 😍


Demikian cerita sidang saya.
Gimana cerita sidangmu?

-HS-

Comments

  1. Cieee yang sudah "hampir" sarjana. Sukses terus yaaa...

    ReplyDelete
  2. mana pacar? tjieeeee... maap yak kemarin lagi gak bisa dateng, on duty ke jakarta. sukses yak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kaaa :D
      itu ada pacar aku :))) eh kamu bikin dong blogpost soal gini2an. buat kenangan

      Delete
  3. cieee mbak hanna udah sidang ya. selamat ya mbaaaakk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sintaa :D
      magangnya gimana? sudah selesai?

      Delete

Post a Comment

Popular