Bahasa Inggris di Kampung Inggris Pare

Setelah setahun lalu saya baru selesai bikin postingan umum tentang Kampung Inggris, Pare di sini. Nah kali ini pengen lebih spesifik deh bahas Kampung Inggris. Soalnya ternyata masih banyak banget yang tanya- tanya soal Kampung Inggris.

Mungkin akan saya beberkan beberapa sifatnya poin- poin seputar Kampung Inggris aja kali ya. Semoga bermanfaat

1. Lokasi.
Kampung Inggris ini adanya di Pare, Kediri, Jawa Timur. Jadi buat yang mau naik kereta  nanti bisa turun langsung di stasiun Kediri terus nyambung naik angkot dari sana langsung turun di Pare nya. Nah nanti bisa langsung ke tempat kursusan nya masing- masing naik becak atau jalan kaki kalau deket.
Kalau yang mau naik pesawat bisa turun di Surabaya atau Malang, nanti turun di Kediri dan rute selanjutnya ngikut yang naik kereta tadi.
Buat yang naik bis, dulu sih saya turun di terminal Jombang, terus dari sana naik angkot langsung turun di Pare deh.
Ah iya baiknya kalo buat transportasi setelah resmi menjadi penduduk sementara Pare, kalian bisa sewa sepeda, tarifnya beragam. Biasanya penyewaan sepeda itu bulanan, untuk perkiraan saja kira- kira tahun ini mungkin kena 100 ribu perbulan. Karena seperti yang saya bilang di postingan sebelumnya dua tahun lalu aja udah 50-75 ribu perbulan, dan bakal tambah mahal kalo lagi musim liburan.
Sementara itu, tempat kursusan bahasa inggris sendiri itu cuma tersentralisasi di beberapa jalan di Pare. Misalnya di Jalan Brawijaya, Jalan Dahlia, dll.
tips: Buat yang ngga tau jalan, dan bingung sama denah Jawa Timur, saya sarankan buat naik travel aja. Dulu pertama kali saya ke Pare itu naik travel dari Solo dan langsung dianter ke tempat kursusannya, jadi ngga repot cari- cari.

2. Jenis Tempat Kursus 
Tempat kursus di Pare bisa dibedakan dari lamanya periode kursus yang ditawarkan: ada yang 2 mingguan, sebulanan, 3 bulan. Nah kabarnya ada juga yang 6 bulan- 1 tahun, tapi cuma di BEC.
Tempat kursus juga bisa dibedakan dari beberapa fasilitas yang dia berikan; misalnya ada camp dan tidak ada. Banyak juga nih tempat kursus yang menyedakan camp (semacam kost tapi dengan program kursus dan kost full english). Jadi kalo camp ini biasanya dia menyediakan paket tempat tinggal dan program kursus. Program di camp biasanya full english day (ngga boleh ngomong bahasa kalo lagi jam aktif 6 pagi- 10 malam atau bakal kena denda). Nah program camp ini udah terjadwal sehari ada 5 program, misalnya pagi- siang bakal dapet 3 kelas: speaking, grammar, pronounciation. Sore bakal ada kelas vocabulary, dan malemnya bakal ada kelas drama/ movie/ singing atau apapun. Jangan khawatir, kita bakal dikasih waktu istirahat siang, dan jeda makan/ sholat setiap waktunya.
Tiap tempat kursus juga beda jenisnya tergantung program bahasa inggris apa yang dia berikan. Ada yang spesialis speaking, jadi cuma menyediakan beragam kelas seputar speaking (dan peningkatan kebiasaan maupun kepercayaan diri ngomong inggris). Selain speaking ada juga yang spesialis grammar, bertingkat levelnya dan biasanya bakal ada test di tiap akhir periodenya untuk tiap kursusan juga berlaku sih.
Ada pula tempat kursus yang menyediakan semua program mulai dari speaking, grammar, vocabulary, pronounciation, TOEFL, dll. Nah untuk yang komplit kayak gini biasanya mereka juga menyediakan camp, jadi silahkan berburu tempat, mana aja yang cocok sama keinginanmu.

Tips: buat yang mau cari kursusan plus camp, bisa minta liat camp nya aja dulu. karena kadang cmap ada juga yang ngga nyaman, misalnya kasurnya terlalu tipis, atau sekamar isinya rame banget, atau camp dan kamarnya malah ngga bersih. Jadi pilihlah camp, lihat kamarnya, tanya programnya, dan pilihlah yang sesuai budget. Kalo soal budget ini sih rata- rata camp di Pare itu harganya sama semua antara camp satu dengan camp lainnya, tapi ada juga sih camp yang nekad pasang tarif lebih mahal dari yang lainnya kalo dari pengamatan saya waktu itu. Oh ya, tarif camp+kursus sekarang mungkin sudah mulai dari 500 ribu ke atas untuk yang 2 mingguan.

3. Program
Dulu saya dua kali ke Pare, yang pertama ikut camp, yang kedua ikut di banyak tempat kursus dan nge kost. Kalau yang ikut camp sih jelas ya programnya itu udah diatur sama camp nya langsung, jadi saya dapet banyak program dari camp kayak yang udah saya bilang di atas tadi.
Pas nge kost itu, saya tinggal di Jalan Brawijaya, tarifnya 150 ribu sebulan dengan sekamar isi 3 orang. Itu harga 3 tahun lalu. Kalau memilih ngekost, otomatis kita harus daftar kursus lagi. Aku dulu ambil 2 kelas dengan fokus di speaking. dan itu ada di 2 tempat berbeda. Jadi kelas yang saya ambil ada di pagi dan sore. Jadi malem saya bisa free, sementara kalo dulu pas di camp waktu free nya agak sempit karena abis maghrib ada kelas lagi.
Nah program ini bisa disesuaikan sama target kamu, mau fokus di speaking maka carilah tempat kursusan yang menyediakan program speaking, daftar kelasnya, sesuaikan jadwalmu jangan sampai tabrakan dengan jadwal kursusmu yang lain. kalau bisa sehari ambil kelas lebih dari 2 biar waktumu selama di Pare efektif, kalau perlu ambil di beberapa tempat biar ada perbandingan.

Tips: Kalau bisa sih ya, ikutin tempat kursus yang punya spesialisasi program, cuma di speaking aja misalnya, atau grammar, atau TOEFL aja. Setelah itu ambil juga kursusan yang campuran programnya. Katanya sih kalo yang punya spesialisasi program itu lebih bagus daripada yang mix. Bingung ya? Hehehe.. Setelah coba keduanya sih saya bilang mau yang khusus speaking atau ngga tetep aja semua tergantung kemampuan gurunya masing- masing buat ngajar kita sih.
Ah ya, dan guru- guru saya di Pare itu keren- keren kok, berhasil bikin saya pede dan bisa ngomong enggres! Ah dan lebih pinter soal teks dan vocabulary sik haha.

4. Makanan
Kenapa makanan jadi poin penting saya? Karena kadang kalau ada orang cari kost atau camp tuh katanya suka tanya itu udah termasuk harga makan apa belum? Kaga! haha.. Kalo soal makanan ya hiduplah ala anak kos gitu, jadi bisa beli di warung- warung makan terdekat dengan camp atau kost. Atau kadang ada juga nih camp yang menyediakan dapur jadi bisa masak- masak deh disana.
Untuk menu makanan sih yang paling banyak ditemui di Pare itu nasi kuning dan pecel ala Jawa Timur! Enaak dan makanan di Parem emang cenderung ke arah pedas sih, tapi tidak terlalu berbumbu. Kalo soal harga sih memang ngga jauh beda sama di Solo, mungkin sekarang mulai dari 5 ribu. murah kok di Pare itu, yang mahal uang jalan- jalannya kalo weekend haha.

Tips: Berdasarkan pengalaman saya, selama di Pare itu yang paling hemat ya tetep aja pas beli sih. Karena kalo masak kadang kudu iuran gas, bahan masaknya juga. Udah gitu waktu kita bisa abis buat masak doang padahal kadang masih ada program dan tugas lainnya. Cobain deh mampir ke alun- alun Pare kalo lagi weekend, disana biasanya pada jual makanan juga.

Nah mungkin itu dulu poin- poinnya, semoga bisa menjawab pertanyaan dan keingintahuan teman- teman tentang Kampung Inggris Pare, apalagi buat yang mau ke Pare. Ah ya, dan dari kunjungan pertama saya untuk kursus di Pare, saya ketemu temen yang ternyata asli orang Pare sendiri. Namanya Ramzy, dan lucunya dia juga ikut kursus coba.. Kirain tuh disana tadinya cuma ada orang- orang dari luar kota (itupun kaget krn se Indonesia dan banyak suku ada di Pare!). Nah dari si Ramzy ini saya banyak nanya- nanya soal Pare awalnya, tempat makan yang enak, kursusan yang bagus. Dan pas kunjungan saya kedua kan saya ikut kos nih, si Ramzy ini yang ngasih tau dimana aja kosan, dan dimana tempat kursus yang programnya bagus- bagus. Saya percaya dia karena dia asli sana sih ya, otomatis lebih tau luar dalam gitu soal Pare hahaa. Dan blogpost ini pun karena abis tanya- tanya sama dia.

Kalau misalnya ada yang mau tanya- tanya sih silahkan aja tanya langsung ke dia ya, karena dia lebih paham lapangannya, nah saya cuma bisa share seputar pengalaman saya disana. Namanya Ramzy Alkatiry, silahkan dicari akun-akun sosmednya, atau ke 0857 7788 8386. Tapi plisss, jangan diisengin atau setidaknya menghubungi lah yang baik- baik ya!

Mungkin ada yang mau ke Pare dalam waktu dekat?
Fyi, Semua kursusan buka pendaftaran tiap tanggal 10 dan tanggal 25 biasanya.

Selamat jalan- jalan, selamat belajar bahasa Inggris.

-HS-

Comments

  1. Mba hana mau tanya nih, aku ada rencana kepingin kursus di kampung inggris. Sebetulnya aku udah kerja, aku honorer di pemkab di banten. Kepingin kursus disana karna pengen coba melamar pekerjaan yg lebih baik (lebih gede penghasilannya) hehe. Dan pengalaman mau melamar kerja terbentur di kemampuan bahasa inggris. Karna sekarang rata2 perusahaan maunya pelamar bisa berbahasa inggris minimal pasif. Kira2 kalo kursus disana menjamin bisa cepet dapet kerja ga yah ? Soalnya aku pengennya sih kursus yg 6 bln sampai 1 tahun biar bisa mahir. Tapi masih ragu buat ninggalin kerjaan, takut ga ada hasil. Mohon saran dan pendapatnya ya mba sebagai seorang yg sudah berpengalaman kursus disana. Terimakasih sebelumnya. Maaf juga kepanjangan hee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba Arum.
      Soal jaminan, sebenarnya tidak ada satu lembaga pun yang menjamin untuk bisa cepat dapat kerja juga :)
      Tapi satu hal yang saya lihat setelah saya ke sana adalah tiap orang bisa pulang dengan kemampuan bahasa inggris yang bertambah atau setidaknya bertambah kepercayaan dirinya untuk berkomunikasi dlm english.
      Dan untuk sertifikat memang akan lbh diakui yang dari lembaga kursus ternama yang ada di kota2 besar :) tapi buat saya kursus di pare adlh kursusan yg efektif (krn 24jam seminggu). Kembali ke kita, butuh kredibilitas melalui sertifikat atau kemampuan softskillnya :)

      Delete

Post a Comment

Popular