Local Leaders Day Akademi Berbagi

3 Hari kemarin, saya dan teman-teman relawan Akber Solo ikut acara Local Leaders Day 2014 (LLD2014). Acara yang dihadiri oleh kurang lebih 200 orang relawan Akber Nasional dari 35 kota se  Indonesia ini bertempat di Pondok Remaja Salib Putih, Salatiga.

Dan Akber Salatiga menjadi tuan rumah, selain sebagai panitia lokalnya. Selain panitia lokal, ternyata ada juga panitia intinya di Jakarta. Pokoknya salut deh untuk seluruh panitia. Bayangkan, ada 200 orang relawan datangdari puluhan kota yang berbeda-beda, mereka juga harus menyiapkan konsep acara yang keren kan supaya relawan-relawan ini bisa mendapatkan sesuatu? Dan berhasil! Setidaknya buat saya, ini bener-bener menginspirasi dan bikin saya bahagia karena bisa punya banyaaaakk temen baru. Aih followers juga nambah banyak, hahhaha.

Sehari sebelum LLD, hari kamis malam, markas Akber Solo di Gremet kedatangan temen-temen dari Akber Jember dan Akber Medan. Jadi rame dong disana, kita  kenalan, cerita, dan makan di wedangan Kebon Kulon.

Hari pertama menuju LLD atau tanggal 7, pagi-pagi aja saya sudah semangat banget menyambut hari. Sampe-sampe malemnya itu baru tidur jam setengah 5 pagi, dan harus bangun jam 7 paginya. Abis itu buru-buru ke rumah Pak Imam Subchan di Gremet, Manahan. Hari ini rencananya sebelum berangkat ke Salatiga, kami dari Akber Solo mau ngajak volunteers Jember dan Medan keliling Solo.

Tujuan pertama sih mau ke keraton Kasunanan, tapi sayang, ternyata hari Jumat tutup. Jadinya langsung beralih tujuan ke Pura Mangkunegaran. Kalau bukan karena tugas menjadi 'tour guide' dadakan ini, mungkin saya nggak bakal pernah masuk ke Pura Mangkunegaran hahaa. Tour guide tapi kok belum pernah jalan-jalan siihh...

Ini tampak depan keraton Kasunanan. Diambil Jumat (7/3).
Relawan Akber Solo+ Akber Medan+ Akber Jember di Pura Mangkunegaran

Baliknya dari Mangkunegaran, ternyata sudah waktunya sholat jumat. Nah abis sholat jumat ini, rumah Pak Imam kedatangan tamu yang jauh lebih banyak lagi. Total 50an deh ya. Ada dari Jogja, Bangkalan, Balikpapan, Surabaya, dll. Sebis, penuh banget 50 seat! Thanks Akber Jogja, yang sudah nyediain bis.

Perjalanan menuju ke Salatiga, asli saya semangat banget. Sibuk ngebayangin gimana rasanya ketemu sama relawan Akber dari kota lainnya. Dan gimana riuhnya kopdaran sama mereka, sharing, berbagi cerita soal Akber di kota masing-masing, atau cerita tentang dirinya sendiri. Ah pokokmen, raiso turu nek mbayangke kui!

Begitu sampe di Salib Putih, rombongan Jogja-Solo ternyata lumayan terlambat. Akhirnya setelah registrasi langsung gabung masuk di sesi yanng lagi berjalan. Waktu itu lagi perkenalan relawan dari tiap kota Akber. Dan perkenalan ditutup oleh sambutan dari mbak Ainun Chomsun selaku founder dan koordinator nasional Akademi Berbagi.

3 hari di Salatiga dapet apa aja sih? Banyak banget! Hari pertama aja, dapet materi tentang Internet Safety dari mas Donny BU. Mas Donny cerita tentang gimana bahayanya sharing di internet, karena apapun yang kamu post di internet itu akan terekam selamanya.
Di hari kedua, ada group discussion dan diisi oleh Tiga Pijar. Tiga orang hebat ini ada Bang Zul, bang Jansen, dan mbak Yanti mereka semua adalah trainer yang berusaha memperkuat relawan Akademi Berbagi secara personal. Kami semua dilatih untuk mewujudkan mimpi masing-masing. Cerita selengkapnya bakal saya buat di post selanjutnya aja kali ya, soalnya di sesi ini saya dapet banyak banget hal inspiratif.

Di penghujung hari kedua, ada sesi api unggun. Ada juga acara tukar kado yang dikasih nama mysterious gift, intinya suh tukar kado tapi kita gak bakal tau dapet dari siapa. Btw sampai hari ini saya belum jadi-jadi ngasih kado yang jadi tanggung jawab saya, karena gagal terus ketemu orangnya dan keburu busuk kadonya karena saya ngasih pisang hehhehe. Tapii....saya dapet kado dari Bangga, relawan Surabaya. Yeay! Terima kasih mas Bangga.

Dapet kado gantungan kunci cicak.

Di hari ketiga ada materi tentang volunteerism yang disampaikan oleh Roby Muhamad. Jaadi sesi ini lebih sharing ke arah pergerakan yang kita bikin di daerah masing-masing. Mas Roby juga cerita awal mula peradaban di dunia dan kaitannya dengan perubahan yang ada di dunia sosial. Selesai sesi tersebut, para relawan langsung packing dan perpisahan. Selayaknya kopdar-kopdar lainnya, di akhir perpisahan adalah acara foto bersamma yang diulang ratusan kali. Entah foto sama temen sekamar, foto regional relawan Akber, foto relawan per  kota, foto bareng-bareng seluruhnya juga gak lupa.
Foto relawan Akber Solo. Ki-ka Atas-bwh: Mega, Dita, Yana,
Ririn, Momo, Hanna, Andriyan, Inri, Ichi.

Apa yang saya dapatkan selama 3 hari kemarin itu benar-benar tak ternilai. Saya benar-benar didorong untuk menceritakan dan mewujudkan mimpi saya. Selain itu, disana saya benar-benar mendapatkan teman baru yang ternyata masing-masingnya itu individu yang menarik. Seru ketika kamu bisa sharing soal komunitas di kotamu sendiri dan yang pasti bakal dapet tebengan baru kalo mampir ke kota-kita di Indonesia.

Baca juga cerita selanjutnya soal LLD 2014 di sini ya.

Jadi, menjadi relawan adalah sebuah kesukacitaan baru buat saya.
Selamat bekerja sebagai relawan!

Comments

Popular