Wednesday, February 26, 2014

Dear Sadam

Dear Sadam,
I miss you...
Ah tadinya saya mau nulis surat cinta untukmu begitu saja. Cuma ungkapan kangen.
Tapi ternyata hati saya bergemuruh kencang. Banyak sekali yang ingin kucurahkan padamu setelah lebih 10 tahun kita tak bertemu

Sadaamm...
Kenapa tiba-tiba tadi malam kamu muncul lagi? Kan saya jadi galau. Mengingatmu dan masa-masa jayamu dulu. Saya rindu pipi chubby mu, ketengilanmu, manjanya sikapmu pada kedua orang tuamu. Dari semuanya itu, saya rindu melihat Sadam yang ternyata dibalik kenakalan dan isengnya, juga punya sisi lemahnya sendiri.

Saya tahu kamu butuh sosok perempuan yang kuat dan pemberani untuk melindungimu. Kamu, bertahun lalu, menjadi primadona di hati banyak perempuan seusiaku. Siapa juga cewek yang nggak mau deket-deket kamu, si bintang sekolahan. Meskipun jahil, dulu kamu itu salah satu cowok idolaku, temen-temenku jugaa! Makanya kami suka rebutan ngaku-ngaku pacarmu! Hahahaa... tapi sungguh deh saya serius mau banget dulu jadi pacarmu :p

Sadam,
Ketahuilah kamu adalah salah satu bagian indah dari mimpi masa kecilku. Suaramu, wajahmu, perawakanmu, gaya bicaramu semuanya sudah kurekam baik-baik dalam ingatanku. Kehadiranmu waktu itu bikin hatiku kebat-kebit. Gilee sekelas tuh yang isinya anak-anak SD yang belom tau artinya pacaran dulu langsung lemes lututnya pas liat kamu mencium lawan mainmu. Duuhh kenapa mesti dia sih yang kamu cium, keningku aja sih, kosong nih hahaa.. Kenapa juga anak-anak seperti kita ini udah kenal adegan cium-ciuman kening sih dulu? Tapi jammin deh kalo nggak ada adegan itu di film mu dulu, nggak ada tuh yang namanya anak-anak cewe ngefans jerit-jerit naksir kamu.

Aih sumpah deh,
Saya mau banget bertualang sama  kamu. Jaadi wanita tangguh yang jagain kamu, jadi musuh sekaligus teman terbaikmu. Sadam, kamu itu kalau tau gimana dulu segala stiker, poster dan majalah yang ada kamu paasi laris dibeli di SD ku hehe. Sayang, dulu saya belom boleh nonton kamu di bioskop karena masih kecil :(

Sadam,
Saya rindu masa kecil saya yang begitu naksirnya sama kamu. Dan lucunya saya patah hati beneran lho pas kamu nyium Sherina. Itu iri se iri-iri nya sama Sherina karena  dia  bisa dicium (keningnya) sama kamu. Pertanyaannya: kenapa mesti Sherina? Nggak bisa gue aja gitu?
Dan saya sebel kenapa juga mesti Sherina yang jadi penyelamatmu. Itu patah haati pertama dalam hidupku. Gara-gara kamu, saya nyesek dan gondok bertahun-tahun sampai SMP tiap ada Petualangan Sherina diputer di TV. Tapi anehnya tetep saya tonton sih, namanya juga suka hehe. Sekarang sih untungnya cuma ketawa-ketawa aja inget masa-masa itu...

Ah Sadaamm...Sadam..
Kamu memang pangeran impian putri-putri kecil angkatan 90'an :')
Tapi saya nggak penah menyesal jatuh (dan patah) hati sama kamu, makanya tiap ada film Petualangan Sherina nggak pernah absen nontonnya sampe sekarang :D

Tertanda,
Penggemar beratmu (yang patah hati karenamu).

2 comments:

  1. mwahahaa, lucu banget ya kalau inget masa kecil. tulisanmu jadi bikin aku pengen ikut nulis \(´▽`)/
    semangat yaaa
    - ika, tukangpos

    ReplyDelete
    Replies
    1. Horee... abis ini masa-masanya mengenang masa kecil hahaha

      Delete