Thursday, March 28, 2013

Belajar Hidup di Kampung Inggris Pare Kediri

Setahun lalu, saya pernah ikut kursus bahasa Inggris di Pare. Pare itu entah sejak tahun berapa terkenal sekali karena kursusan bahasa Inggrisnya yang banyak dan berjenis- jenis. Ada yang khusus untuk belajar Grammar, atau Speaking saja, atau Preparation TOEFL, atau ada juga yang versi lengkap mulai dari Grammar, Speaking, Listening, English for Work, Understanding Conversations, dan lain- lain. Tarifnya beragam kalo tahun lalu, mulai dari 75 ribu hingga 150ribu per program per 2 minggu. Tergolong murah memang dibandingkan dengan kursus bahasa Inggris yang bisa kita dapatkan di kota- kota besar.


Sebenarnya pada Juli 2011 saya juga pernah kursus di Pare, saat itu saya ikut camp di The Expert. Tarifnya cuma 350 ribu untuk sebulan. (Ya dan kemudian saya sadar dalam setahun itu harga kursus di Pare cepat sekali naiknya). Dengan fasilitas ikut kelas 5 kali setiap hari Senin- Jumat plus nge-camp disana . 

Ini dia Camp The Expert. Sederhana sih tapi menurut saya ini salah satu Camp terbersih dulunya. 

Yang dimaksud dengan nge camp itu seperti layaknya kita hidup di asrama. Setiap hari (kecuali Sabtu dan Minggu) diharuskan bangun paling lama jam 6 pagi, dan sudah harus kembali ke camp pkl 21, dan tidur pkl.22. Setiap hari kami punya 5 kelas, diawali dari Speaking Class (subuh- subuh ini bro!), kemudian break sarapan dan mandi.
Pukul 9, dilanjutkan dengan Pronounciation Class, kemudian dilanjutkan dengan kelas Grammar (oh yea! i hate this class). Mulai dari pukul 12-15 kami diberikan waktu istirahat. Sore harinya mulai dari pukul 16.00-18.00 ada Speaking Class lagi (kali ini versi Conversation), kemudian mulai dari pkl 19.00- 21.00 biasanya ada kelas yang isinya menonton Film, singing class, drama class, dan lainnya! Kelas paling seru itu emang malem harinya sih menurut saya. Lebih mengeksplor kosakata Inggris kita dan juga tenaga sama konsentrasi lagi maksimal banget kalau jam segitu.

Ini suasana kelas Malam hari. Waktu itu lagi kelas Nonton Film.

Nah, hal yang bikin serunya, camp ini full English day. Eh tapi kecuali weekend sih. 
Peraturannya mulai dari bangun tidur sampe mau tidur lagi dan di bagian mana pun di camp harus pake bahasa Inggris ngobrolnya! (bahkan ngedumel sendiri). 
Kalo nggak gimana? Sudah ada peraturan dan denda yang ditetapkan. 
Per kata Bahasa yang terucap, akan dikenakan denda 500Rupiah. 
Lumayan sih kalo keceplosan satu kalimat gitu. Nyatanya, setiap orang biasanya kena denda akumulatif yang dibayarkan setiap hari Jumat setidaknya sebesar 5000 Rupiah, itu minimal lho ya!

Ini dia salah satu peraturan yang berlaku di The Expert

Banyak nih tipe kursusan yang bikin sepaket sama camp kayak gini. Sayangnya, sekarang The Expert udah ngga ada lagi. Tapi masih banyak kursusan bertipe camp/ asrama kayak gini.

Sementara itu, Januari 2012 silam, saya mengambil program kursus yang berbeda. Tujuan utama saya kali ini pengen jalan- jalan aja di Pare sembari menimba ilmu. Bukannya belajar sambil bermain hehee. Jadi biar punya waktu lowong yang rada banyak, saya ambil kosan biasa aja, tanpa pake camp/ asrama. Dan saya ikutan kursus di tempat yang benar- benar hanya menyediakan kursus, bukan camp. Karena biasanya ada beberapa camp yang cuma menerima murid yang membayar paketan camp (kursus sekaligus tempat tinggal) di tempat mereka. Jadi, kali ini saya ambil 3 kelas. 
1 Kelas Speaking selama sebulan di Daffodils. Oh ya, sekedar info aja, kabarnya dari dulu Daffodils ini terkenal bagus untuk program Speaking, karena itu mereka hanya menyediakan program Speaking yang dibuat bertingkat levelnya. Tarifnya 150 ribu per paket selama satu bulan.
Kursus selanjutnya saya ambil kelas Pronounciation dan Speaking di Webster. Masing- masing kelas ini selama dua minggu dan per sesinya sekitar 1,5- 2 jam. Tarifnya 75 ribu per kelas.
Sementara itu saya dulu sengaja pilih mau kursus di mana dulu baru pilih kosan, jadi biar tahu lokasi tempat kursusnya terus baru deh nentuin jarak yang terdekat dari dua tempat kursus itu ke kosan.

Ngomong- ngomong soal jarak, sebenarnya bisa diakali sih. Jangan khawatir, di Pare kalian bisa bersepeda kemana saja kalian suka. Kalian bisa menyewa sepeda per bulannya. Tarifnya bervariasi, dulu mulai dari 50-75 ribu per bulan terus sempat naik dari 75 ribu sampai 90 ribuan per bulan. 
Tapi sebenarnya harga persewaan sepeda di Pare itu hampir seragam sih tiap persewaan nya, makin bagus sepedanya, makin mahal harganya. Dan biasanya ada saatnya di bulan- bulan rame pelajar, harga sewa sepeda juga ikutan naik. Saran aja sih, baiknya sewa sepeda aja di Pare, karena disini memang ngga ada angkot atau ojek yang bisa mengantarkan sewaktu- waktu.

Sepedanya mulai dari yang lucu sampe sepeda lawas gitu juga ada. Biasanya sepeda lawas lebih mahal.

Dua kali ke Pare dan selama sebulan disana, apa aja sih yang saya dapatkan? Banyak sih pelajaran hidup disana yang bisa saya bawa pulang, ngga cuma sekedar belajar bahasa Inggris kalau saya bilangnya. Pertama, jelas dong ya kalau saya bilang sih tinggal sebulan di Pare jauhhhh lebih efektif dibandingin ikut kursus- kursus bahasa Inggris lainnya yang udah punya nama di kota- kota besar itu. Mungkin karena pake pendekatan personal, jadi sekali gak paham bisa langsung konsultasi kali ya.
Kedua, disiplin itu bener- bener menjadi kunci utama biar jadwal kursus kita ngga berantakan. Udah deh kalo dikit- dikit salah itu di denda kan emang bikin kita waspada duit bulanan jadi bakal berkurang. Tapi sebenernya itu manjur sih.
Ketiga, baik kunjungan pertama ataupun kedua di Pare. Selalu meninggalkan bekas tersendiri. Kenapa? Dimanapun itu, sudut tiap kotaini tuh orang- orangnya yang sesama pendatang bisa aja saya jadikan teman. Entah temennya temen atau teman seperjalanan, temen se-kursus, temen ketemu di tempat makan, semuanya ramah deh. Dan pastinya, disini saya mendapatkan temen yang benar- benar dari Indonesia, seluruh macam penjuru negeri seakan ada di tempat ini.

Jadi, entah kapan itu, pokoknya saya berjanji sih dalam hati, bakal kembali lagi kesini untuk ketiga kalinya. Entah untuk kursus (lagi!!) atau hanya sekedar singgah. Sebagian besar orang yang saya jumpai setelah dari Pare pun selalu ingin kembali ke tempat ini (lagi!).
Btw, simak postingan saya selanjutnya soal Pare juga disini



Solo untuk Pare.
-hanna suryadika-

19 comments:

  1. Wah keren bgt han, gw juga mao banget upgrade english disana. Harus sediain waktu 6 bulan kayanya disana. Biar bisa bener-bener ngejar ketertinggalan 24 tahun kebelakang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak nya 3 bulanan gitu juga cukup kok kak. soalnya biasanya program sbeulan pun udah ada yg disiapkan dgn komplit soal ini itu nya gitu

      Delete
  2. Mas, izin share tulisan ini di blog saya, http://www.kampunginggris.co ya? Tentu saja nanti saya referensikan ke link ini. Terima kasih.

    ReplyDelete
  3. wah keren ceritanya mas, jd tertarik berangkat ke sana, apa lagi kebetulan punya budeh yg orang kediri (kyknya gk terlalu jauh)... tapi apa ada tingkatan umur buat belajar di sana ya? soalnya bisa d bilang sya (23th) gk bisa sama skli bicara b.inggris tpi klo untuk sekedar memahami masih bisa sih hehe.

    saya tertarik blajar b.inggris soalnya dapet tawaran kerja, untuk mengantikan kk saya yg kerja di perkapalan & mengharuskan setidaknya bisa convertion.

    & seandainya sy jd kesana...cocoknya saya mengambil program apa ya..

    masalah hukuman/denda max d kenain sampe brp tuh, kn gk lucu klo sehari bisa keluar ampe 50rb hahaha.. apa lg saya yg gk bisa bicara b.inggris.

    mohon info & masukanya dong mas. makasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo.. maaf baru liat comment. kalo di Pare sih dulu pernah punya temen sekelas ibu2 sekitar usia 50 tahun ke atas, beliau jg belajar bareng kita dan campur sama lulusan SMA juga.
      disana gak kenal usia, cuma dipisahkan oleh tingkatan kemahiran bahasa inggris aja.
      soal denda, tergantugn ketentuan masing2 kursus kali ya.
      semoga membantu infonya :)

      Delete
  4. hallo mba
    kira kira estimasi biaya yg dikeluarkan perbulan disana berapa ya?
    rencana saya akhir tahun ini akan ke pare u/ belajar bhs inggris,kalo bulan2 ramai pelajar kira-kira bulana apa saja?
    terimkasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mbak
      skrg sih kursusan antara 50-100 ribu per 2 minggu. kalo utk camp 200 ke atas. itu td hasil nanya temen yg tinggal disana utk harga skrg nya :D
      kalo rame biasanya sih pas liburan sekolah/ kampus, Mei- Juli sama Des-Feb.

      semoga membantu Sifa :D

      Delete
  5. Replies
    1. sudah dua kali, ketiga kalinya nampaknya cuma untuk menjenguk teman saja :)

      Delete
  6. mba..
    saya ingin di pare 1 tahun, ada ngga ya paket 1 tahun?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada. bisa lihat post saya selanjutnya http://hannasiahaan.blogspot.com/2014/08/bahasa-inggris-di-kampung-inggris-pare.html

      Delete
  7. belajar bahasa inggris dengan metode belajar yang menyenangkan dan hasil yang maksimal, hanya di kampung inggris

    ReplyDelete
  8. Salam,
    Pare sudah kondang dengan sebutan KAMPUNG INGGRIS nya. Tapi banyak sekali lembaga di sini yg menawarkan program bimbingannya. Ada referensi lembaga yang bermutu dan terpercaya?

    Terimakasih

    ReplyDelete
  9. Kalo saya dari dulu pingin kursus bahasa inggris, tapi binggung mau pilih tempat kursus yg mana...Soalnya kalo di Kampung Inggris banyak bgt tempat kursusnya....Makasih ya...

    ReplyDelete
  10. wah keren bangat tu bisa belajar hidup di KAMPUNG INGGRIS

    ReplyDelete
  11. klo khursus sambil kerja di sana bisa gak yah??

    ReplyDelete
  12. klo khursus sambil kerja di sana bisa gak yah??

    ReplyDelete
  13. Artikelnya sangat membantu. Terimaksih telah berbagi.

    ReplyDelete