Masa- Masa Selepas Lulus: SNMPTN

Mumpung lagi jaman-jamannya SNMPTN nih, saya sih cuma mau berbai kisah aja gimana dulunya nasib saya pas SNMPTN yang ternyata emang- nggak- gampang-banget. Mulai dari asal- asalan, pasrah, sampai nangis darah gara- gara galau belum keterima di univ manapun itu pernah. And here we go..

Kisah perjuangan masuk PTN saya dimulai sejak Maret 2009. Dan ternyata nggak semudah itu juga ya masuk PTN, apalagi nembusin PTN yang ada di Pulau Jawa. Mulai dari UI, UNJ, Undip, Unpad, UB semuanya pernah menjadi pertimbangan dan pilihan. Waktu masih diawal- awal kelas XII sih saya mikirnya sombong dulu, gak mau ambil PMDK. Sebenarnya juga bukan karena apa- apa sih, saya ngerasa kalau udah keterima PMDK itu bisa menutup peluang kita masuk ke jurusan yang kita pengenin nantinya. Misalnya cuma ada PMDK di univ. A dengan jurusan XX nah padahal kita ga mau masuk univ itu, jurusannya juga termasuk jurusan 'kering'. Pernah sekali dulu di awal, saya mencoba menerima tawaran PMDK, mengambil jurusan Psikologi di sebuah PTN Ternama. Pas selesai konsultasi dengan guru BK, beliau bilang biaya registrasi dan semester awalnya disana aja sampe 40juta!! Saya mundur, nggak yakin bisa bahagia kuliah kalo belum- belum sudah menghabiskan banyak uang. Akhirnya saya memutuskan untuk berjuang sendiri, mencoba meraih apa yang saya inginkan melalui berbagai jenis ujian masuk.

Waktu itu saya mulai perjuangan diawal, dengan mencoba ikut SIMAK UI.
1. SIMAK UI pilihannya: Komunikasi dan Psikologi.
Ini merupakan ujian pertama yang saya hadapi. Groginya ampun- ampunan. Pilihan pakaiannya aja betul- betul dipilih! Kemeja, lengan panjang, yang gaul abis (entah ini apa-apaan). Papan ujian: lengkap! Bahkan saya bawa 2 papan ujian dan saya tenteng persis seperti tukang jualan papan ujian, karena teman saya ada yang menitip papan ujian. Bayangkan, beberapa jam menjelang ujian, bahkan dia masih sempat- sempatnya titip papan ujian. Parahnya, pas saya samperin dia untuk kasih papan, dia malah minta pensil juga plus pinjam rautan. Gile untung aja saya bawa pensil tiap ujian itu setidaknya 5 buah, dan saya kasih pensil terbaik dan masih baru yang saya punya ke dia, sembari berpesan: Semoga aja keikhlasan gue bantu lo bikin kita sukses ujian. Sampai jumpa di UI ya, kita semoga sama-sama masuk FISIP, gue pengen kuliah lagi bareng lo, ribut bareng lagi #okesip <3   Serius ini moment romantis menjelang ujian yang jadi mood booster saya saat itu.
Dan begitu ujian, masuklah pengawasnya, salah satunya ada mahasiswa. Si mahasiswa pengawas itu masuk, dan entah apa alasannya dia baru pake almamaternya di dalam ruangan, dengan sedikit mengibaskan jaket kuningnya yang khas ( entahlah, atau cuma perasaan saya doang) dia pake itu almamater di depan calon- calon mahasiswa yang setengah mati pada mupeng pengen punya itu jaket dan berstatus sama kayak dia, mahasiswa UI.
Oke selesai ujian, saya masih sumringah, masih punya banyak sisa tenaga. Saya samperin lagi temen saya yang minjem papan ujian dan tanya- tanya tentang ujiannya dia tadi. "Gimana tadi soalnya menurut lo" | "Gue sih udah siap ambil swasta, han. Susah banget tadi ujiannya | Lah kenapa? Pasrahan amat lo jadi orang | Nggak gitu, dari awal gue ikut ujian udah tau saingannya berat | Ah cemen lo, coba lagi lah ujian- ujian PTN lainnya, pasti bisa kok. Gue aja masih mau coba yang lainnya lagi | Udah lah lo ngapain coba lagi han, masuk Swasta aja gampang... |...Gak mau, gue yakin gue bakal masuk PTN di jurusan yang nggak kering! Liat aja nanti gue bakal masuk PTN!|

Dan akhirnya setelah 3 bulan gundah gulana menunggu hasil SIMAK UI, saya GAGAL. Ini kesedihan pertama saya, tapi saya berdukacita bersama hampir seluruh penghuni kelas, meski ada beberapa yang keterima juga sih. Tapi saat itu satu sekolah sepi, tenang sekali, seluruh penghuninya seakan malu.
Kartu Ujian yang masih saya simpen :')


2. UM UGM
Untuk ujian mandiri UGM ini saya sih milihnya (1). Komunikasi (2) Psikologi. Dengan uang masuk yang jumlahnya saya taruh seminimal mungkin, saya merasa yakin kalau nilai masih jauh lebih diperhatikan ketimbang sekedar materi yang 'dipertaruhkan'. Ya emang saat itu masih pede banget nilainya tinggi gitu, makanya nggak mau pasang yang sumbangan terlalu tinggi.
Dan hasilnya: Ga LOLOS lagi. Disinilah saya mulai desperate, mulai bingung apa yang salah, jawaban saya yang mana yang salahnya dan harus ngapain untuk meningkatkan nilai, dan masih nihil. Saya cuma memperketat jadwal les saya, jadi tiap hari dan selalu pulang malem, demi PTN. Segitunya? Iya, semua demi kuliah murah. Saya sih pengen banget kuliah murah dan terjamin kualitasnya, menurut saya PTN jalan keluarnya. And then i just go ahead..

3. UM UNDIP :
Kartu Ujian UM Undip 2
Nah ini adalah ujian kesekian yang saya ikuti, masih tetap mengikuti passion saya di dunia non-eksak seperti Psikologi atau Komunikasi. Bedanya kali ini saya mulai menurunkan standar 'perjudian' saya. Sengaja ngga ambil Komunikasi, karena tau banget kalo itu saingannya pasti banyak. Dan sejak ini lah saya mulai berpikir, yang penting-bisa-kuliah-dulu-terserah-jurusan-apa-asal-ga-jelek-jelek-amat.

4. UMB 5 PTN
Pas ujian UMB 5 PTN ini, waktu itu jamannya masih cuma 5 PTN yang ngadain ujian masuk barengan; UI, UNJ, UNILA, UIN SYARIF HIDYATULLAH, USU. Dan saya pilih 4 jurusan di UI sementara 1 lagi di UNJ. Sayangnya, peraturan yang ditetapkan ternyata hanya  maksimal 3 jurusan saja yang diperkenankan untuk dipilih dari universitas yang sama, dan pilihan saya karena salah mungkin di-diskualifikasi. Atau mungkin juga nggak lolo sekali lagi, karena nilai. ya. Tragis.
ya begitulah, keselip ada fotonya :|


5. SNMPTN
Ini adalah ujian yang menjadi cadangan terakhirrrrr sekali buat saya. Strategi pun diatur. Tapi disini tetap passion masih dijunjung tinggi, nggak mau lah ya ntar tetiba kuliah di jurusan yang nge bete-in. Untuk pilihan, tetep di Komunikasi dan Psikologi. Dan akhirnya pilihan universitasnya saya balik, UNS duluan dan UI di pilihan keduanya. Dengan pertimbangan untuk grade jurusannya jelas lebih berat Komunikasi, pesaingnya lebih banyak. Yah cukup bisa dinalar....untuk saat itu. Dan ketika saya renungkan saat ini, itu lebih mirip pilihan putus asa yang mentok. Akhirnya pilihan saya menjadi: (1) Komunikasi UNS (2) Psikologi UI.
Waktu itu, kalau inget alasan kenapa pilih UNS? Sederhana. Karena mama nyuruh pilih itu aja. Padahal saya belum pernah sekalipun ke Solo tuh. Tau Surakarta apa Solo aja nggak paham waktu itu.

6 dan 7 nya saya lupa, tapi salah satunya yang saya inget ujian masuk swasta.


dan akhirnya....
Beberapa saat menjelang masuk kuliah, sebulan sebelum masa perkuliahan dimulai kalau nggak salah sih. Muncullah pengumuman dari UM UNDIP dan SNMPTN, ya bersamaan! dan gawatnya mereka minta waktu daftar ulangnya bersamaan! Kabar baiknya, saya diterima dan lolos pada kedua ujian itu. Yang satu lolos Undip Psikologi, satunya lagi lolos UNS Komunikasi. Dilema? Iya banget!
Akhirnya saya memutuskan untuk daftar ulang di kedua univ, dengan nantinya bakal pertimbangkan suasana masing- kota dan univ nya. Tapi nih, begitu sampai Solo, hati saya udah mantep. Saya bilang ke mama: Gak usah ke Semarang mah, aku kuliah di Solo aja. Udah yakin. Keduanya jurusan bagus, univ nya juga mudah-mudahan yan gterbaik yan gdiebrikan Tuhan.

dan begitulah akhirnya, sekarang saya telah menempuh tahun ketiga saya di Komunikasi UNS. Menyesal? Tidak. Ada kalanya saya tersenyum, mengingat susahnya perjuangan buat kuliah, dan itu bikin saya ingat kalau udah kuliah, jangan dibercandain.
Selamat ujian SNMPTN, teman-teman seumuran :) Semoga sukses


-@hannaahan-

Comments

Post a Comment

Popular