Sensasi nya KHS

Mulai dari Jumat, 6 Januari kemarin bumm!! Kartu Hasil Studi (KHS) mulai mengeluarkan nilai- nilai per mata kuliahnya. Saya sih tidak akan membicarakan hasilnya berapa dan bagaimana. Tapi kok rasa- rasanya si KHS itu selalu bikin liburan jadi gundah gulana gitu ya, nggak tenang banget bepergian sebelum liat semua nilai yang dipaparkan sama si KHS itu.

Untungnya nih, masalah klasik yang dialami siakad lagi nggak kambuh di beberapa hari terakhir. Lancar banget malah pas liat nilai. Sejauh ini, sampai hari ini sih masih tinggal 1 nilai lagi yang belum keluar, mata kuliah Jurnalistik! Susahnya jadi anak komunikasi itu paling berasa pas udah jamannya KHS-an.
Kenapa?
Karena selama masa awal sampai akhir semester nih ya, udah usaha maksimal banget, bahkan sampe pontang- panting kesana kemari tapi tetep aja kita gak bakal bisa menduga hasil akhirnya divonis berapa nilai di KHS nya. Intinya, ujian para anak komunikasi ini kan beda ya sama ujiannya anak-anak eksak atau anak jurusan non eksak lainnya, ujiannya kan nggak bisa dinilai benar atau salahnya dengan semudah itu. Misalnya kalau dengan pertanyaan: "Bagaimana pendapatmu dengan keberadaan media massa terhadap citra politik di Indonesia?"
Nah lo, susah kan dinilainya kalo pertanyaannya semacam pendapat, kan nggak bisa dinilai salah atau benar dan langsung dikasi nol kalau salah. Nggak tau gimana sistem penilaiannya juga sih ya, tapi menurut saya sih kalau macam pertanyaan kayak gitu sih kemungkinan ada 'nilai penghargaan' atas pendapat yang kita tulis, tapi kita nggak akan pernah tau berapa poin nya nilai yang kita peroleh per nomer soal. Nggak kayak ujian pas jaman sekolah dulu pas pilihan ganda, kalau salah kan bisa tinggal coret dan dapet nol untuk nomor itu. Serba abstrak. Nilainya ya tergantung kira-kira apakah maksud dari jawaban yang anda tulis sudah bisa ditangkap oleh dosen yang bersangkutan.

Soal sensasi yang tadi saya bahas, beberapa teman bisa-bisanya menutup layar laptop mereka waktu lagi buka siakad, makin banyak nilai yang udah keluar maka main rapat jari- jari mereka menutup layar atau bahkan didekap semesra mungkin itu laptopnya biar yang lainnya pada nggak ngintip.

Selain itu, ada yang unik lagi. ada juga yang nggak mau dulu liburannya diganggu nilai-nilai yang terpampang, maka dia ga bakal buka- buka siakad selama liburannya. Baru buka siakada itupun setelah temen- temennya ngasih tau kalo udah semua nilai keluar, baru deh dia cek nilai.

Ada lagi nih, yang siap banget mentalnya malah udah menunggu dengan setia di depan layar komputernya hampir-hampir tiap jam nge cek atau bahkan dia rajin nge reload halaman siakad nya, biar tau ada perkembangan apa aja di KHS nya.

Jadi, hasil kerja keras kami anak-anak komunikasi ini sih baiknya jangan dilihat dari apa yang tercantum di KHS nya, karena angka bisa menipu hahaha. Kalo rajin, maka presensi nya bagus, tugasnya ngumpulin. Kalo pinter, maka pas ujian essay, jawabannya bisa ditulis sampe 3 halaman folio bergaris (yaa pinter ngarang sih kayaknya). Nah untuk yang kurang rajin dan kurang pintar biasanya datengnya cuma pas ujian dan jawaban essaynya irit banget, cuma selembar hehee ^.^v

Yuk mari deh, kita kembali lagi menyimak perubahan- perubahan yang terjadi di siakad, nge cek KHS itu baiknya sih (saran saya aja) sehari sekali aja, pas sore jadi nilainya udah pasti. Jadi buat yang lagi galau akademis, selamat menunggu nilai di KHS masing- masing. :)
Yuk mari juga menyimak ocehan teman-teman atas nilainya masing- masing di timeline.



Semoga sukses di semester ganjil ini!


Hanna Siahaan




Comments

Popular